SELAMAT DATANG DI BLOG PUSKESMAS TARUMAJAYA

Minggu, 22 Mei 2011

TEH HITAM TURUNKAN KOLESTEROL

Siapa yang tidak tau Teh hitam, yang tak asing dijumpai dalam masyarakat Indonesia, sebab menjadi minuman yang sehari-hari kita konsumsi. Indonesia dikenal sebagai produsen teh hitam terbesar Kelima didunia .

Produksi teh dunia sebenarnya didominasi oleh teh hitam , sebanyak 78 persen, Produksi teh hijau 20 persen, sedangkan teh oolong hanya dua persen saja.

Untuk pengolahan teh hijau tanpa fermentasi, sedangkan teh hitam menjalani fermentasi penuh. Teh hijau baik untuk kesehatan karena mengandung katekin, teh hitam sebenarnya lebih komplet karena selain antioksidan dalam katekin, juga mengandung theaflavin.

Meskipun katekinnya tidak sebanyak teh hijau, Proses pembuatan teh hitam menjadikan antioksidan katekin berubah menjadi theaflavin. Theaflavin inilah yang menjadikan teh hitam berwarna kemerahan dan berasa segar ketika diminum.

Kandungan theaflavin yang menjadikan teh hitam unggul. Theaflavin memiliki laju penangkapan radikal bebas lebih tinggi dari Epigallo Catechin Gallate yang ditemukan dalam teh hijau. Selain itu, theaflavin meningkatkan antioksidan alami dalam tubuh. Theaflavin memiliki aktivitas antioksidan yang lebih kuat dibandingkan dengan vitamin E dan C.

Konsumsi dua cangkir teh hitam amat bagus melindungi kesehatan jantung. Pasalnya, dua cangkir sehari bisa membantu mengurangi penumpukan kolesterol sebanyak 40 persen. Efek pengurangan kolesterol bisa mencapai 70 persen jika kita mengonsumsi delapan cangkir teh hitam dalam sehari.

Teh hitam berjasa menghindarkan pembuluh darah dari penumpukan kolesterol karena kandungan antioksidan di dalamnya yang menghambat oksidasi kolesterol jahat. Bila LDL teroksidasi, penyumbatan pembuluh darah mudah terjadi.

Sekarang orang minum air putih karena menganggap air putih lebih sehat. Kalau minum air putih, Anda hanya dapat air. Kalau minum teh hitam, Anda dapat air, katekin, dan theaflavin.

Teh boleh diminum sebanyak orang mengonsumsi air putih. Orang bisa minum air putih sebanyak delapan gelas sehari atau setara dua liter. Teh juga boleh diminum sebanyak itu.

Namun, tetap ada batasan tertentu dalam minum teh. Wanita hamil disarankan untuk tidak minum teh kental banyak-banyak karena sifat teh yang mengikat zat gizi tertentu. Teh dikenal mengikat zat besi, sehingga rentan menyebabbkan ibu hamil terkena anemia.

Minum teh adalah bagian dari gaya hidup sehat. “Seperti halnya orang jepang yang hidup sehat secara holistic. Mereka setiap hari minum teh.

Penambahan gula pada minuman teh menuru, tidak akan merusak kandungan gizinya.”Satu sendok teh gula setara dengan 60 kalori. Kadang kita tak cukup hanya satu sendok, malah ada yang menambahkan tiga sendok sekaligus. Ini memang bukan masalah untuk orang yang langsing, tetapi buat orang yang kelebihan berat badan, bakal jadi persoalan serius.

Mutu gizi teh, selain dari kualitas dan harga daun teh itu sendiri, juga lebih dipengaruhi oleh cara penyeduhan. Masukkan teh kedalam air panas kemudian diaduk-aduk untuk mempercepat perserapan katekin.

Terbaik memang mengonsumsi teh yang diseduh dan langsung diminum. Boleh juga minum teh dalam kemasan, tetapi harus diperhatikan proses penyimpanannya. Sebaiknya teh tidak terpapar sinar matahari.


Sumber : Artikel Kesehatan

Senin, 24 Januari 2011

PETA WILAYAH KERJA PUSKESMAS TARUMAJAYA

Jumat, 21 Januari 2011

Kepegawaian Puskesmas Tarumajaya

Senin, 17 Januari 2011

Workshop QA

Bersamaan akan diadakannya Akreditasi Puskesmas Tarumajaya, Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi bekerja sama dengan Puskesmas Tarumajaya mengadakan workshop QA yang dilaksanakan pada tanggal 12 - 13 Januari 2011 di Puskesmas Tarumajaya dan sebagai peserta workshop yaitu para staf  Puskesmas Tarumajaya. Workshop yang diisi oleh ibu drg Sunarsih sebagai pembicara dan dihadiri oleh ibu dr Sumarti dari Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi memberikan semangat dan dorongan kerja karyawan Puskesmas Tarumajaya serta memberikan tips bagaimana cara merubah pola pikir dan  serta prinsip dan kunci menjadi pekerja yang sukses.
Selain itu ibu drg Sunarsih jg memberikan gambaran tentang akreditasi puskesmas, standart akreditasi, dan cara - cara membuat SOP yang baik dan benar. Selain pemberian materi, workshop juga diisi dengan kegiatan outbond yang dilakukan didepan lapangan Puskesmas Tarumajaya. Dari hasil workshop 2 hari tersebut sangat terlihat jelas kebersamaan para staf Puskesmas Tarumajaya semakin erat, semangat kekeluargaan dan semangat bekerja makin tinggi. Semoga semangat kerja dan kebersamaan ini tidak hanya dalam 2 hari saja tapi untuk kedepannya juga masih dapat terjalin.
Kami mengucapkan banyak terimakasih kepada ibu drg.Sunarsih yang telah meluangkan waktunya untuk mengisi workshop, dan kepada Dinkes Kabupaten Bekasi yang telah memberikan kepercayaan kepada Puskesmas Tarumajaya untuk mengikuti Akreditasi Tahun 2011 ini. Semoga kami bisa untuk ter- Akreditasi.